Hipoglikemia Post Umroh

Pada saat puasa ramadhan kayak gini, memang tantangan banget buat dokter semakin kreatif.

Dokter yang pinter harus bisa memastikan pasien tetap aman berpuasa dengan segala keterbatasan akibat underlying disease.

Ada satu kasus menarik yang baru aja aku alami.

Seorang pasien Diabetes Mellitus tipe 2 dengan terapi insulin basal + OAD.

Puasa di arab saudi (15 jam) untuk menjalani umroh.

Biasanya pasien stabil dengan HbA1c 6.5%

Nah, pas hari pertama umroh pasiennya tiba-tiba lemes dan mual-muntah.

Ternyata pas dicek Gula Darah Sewaktu 50 mg/dL.

Padahal, posisi pasien sudah makan buka, minum obat dan suntik insulin levemir sebelum buka puasa.

Tapi, ya memang pasien harus tetap menjalani ibadah umroh.

Seperti kita tau semua, ibadah umroh adalah ibadah fisik.

Jamaah umroh harus pergi ke miqot, thawaf (berjalan mengelilingi ka'bah 7 kali) dan sa'i (berjalan bolak-balik dari bukit shafa ke bukit marwa)

Lumayan butuh kalori yang banyak aktivitas umroh ini.

"Dok, saya masih ingin umroh untuk yang kedua besok. Ada obat yang bisa saya minum?"

Untung aku pas pegang buku Tips Puasa dr Decsa, SpPD.

Langsung deh aku foto dan kirim ke pasien buku Tips Puasa dr Decsa, SpPD ke pasien...

Rumus-Kalori-3

rumus-kalori-2

rumus-kalori-1

Jadi, intinya pasien perlu meningkatkan asupan makanan saat berbuka atau mengurangi dosis insulin.

Rumus dan cara perhitungannya sudah lengkap dan jelas di buku Tips Puasa dr Decsa, SpPD halaman 49-52.

Pada pasien ini pasien akhirnya stabil gula darah pada umroh kedua dengan mengkonsumsi tambahan 2 biji kurma.

Kenapa kok kurma 2 biji?

Di buku tips puasa dr Decsa sudah dijelaskan rinci.

Jadi ada namanya "faktor koreksi" untuk menghitung kebutuhan kalori harian pasien DM.
koreksi-nutrisi-pasien-DM
Kalau umroh itu masuk aktivitas sedang-berat.

Jadi faktor koreksi berkisar + 20-30%

Katakan kebutuhan kalori harian 1700 => kebutuhan kalori tambahan pasien yang menjalani ibadah umroh 20% x 1700 => 340 kal

Nilai kalori 100 gram kurma => 277 kal.

Sebenarnya pasien masih boleh mengkonsumsi sampai 10 biji kurma sebagai tambahan kalori saat menjalani umroh di bulan puasa.

Namun, mengingat kandungan gula dalam kurma cukup tinggi, setelah aku konsulkan ke SpGK dianjurkan 2 biji saja sudah cukup.

Kurma ini ternyata buah ajaib. Kandungan serat dan fruktosa nya tinggi.

Sehingga pasien tidak cepat lapar, cadangan energi cepat meningkat dan gula darah tidak cepat naik (Glikemik Index kurma termasuk Low GI)

Mudah-mudahan sharing pagi ini bermanfaat ya dok.

Siapa tau ada pasien dokter yang lagi umroh juga ngalami kasus yang sama, hipoglikemia post umroh 🙏

Dokter sudah punya buku Tips Puasa dr Decsa, SpPD?

cover-tips-puasa-dr-decsa-promo

Alhamdulillah banget, aku udah nyimpen 1... Soalnya stok sudah mulai menipis tinggal 48 eks lagi.

Mumpung belum sold out, segera aja di pesan via WA Yahya 085608083342 atau klik link pesan ini

Semoga Bermanfaat^^